Followers

16.8.11

~membisu itu lebih indah~

assalamualaikum wbt
norhayaton hazai hj warman

Bila airmata kita mengalir dek banyaknya desakan dan asakan
kita hanya membiarkan ia mengalir deras
tiada daya untuk menyapu air mata itu dengan jari jemari kita
apatah lagi menahan ia dari mengalir di pipi kita
sempit dada kita menahan sedu dan sedan
pada waktu itu kita memang mengharapkan
ada insan yang datang kepada kita
walau tanpa apa jua bicara
cukuplah sekadar berada di sisi kita
memberikan kekuatan dan sokongan
tapi selalunya kita hanya SENDIRIAN dalam keadaan itu.
Sunyi dan sepi mampu membunuh kita
kespian mengheret kita ke dunia kita sendiri
kesunyian menjadikan kita tidak terarah
kita hilang kawalan dan kita hilang jua penumpuan
kerana SUNYI.
Insan-insan yang tidak memahami akan memadangkan kita dengan jengkel
melihat kita sebagai manusia cengeng yang tiada tujuan
pedulikan anggapan itu
pedulikan apa jua pandangan mereka
kerana mereka hanya mampu berkata belakang kita
tanpa seorang pun yang sudi duduk bersama kita
untuk berkongsi air mata.
Apa yang kita rasakan sudah cukup berat
terbuku di kalbu
kita hanya mampu membisu
bagi kita itu lebih indah
dari berbicara dengan insah yang tidak endah
dari meluah rasa pada insan yang tidak kisah.
Apa yang kita rasai
Apa yang kita alami
tiada seindah kata untuk digambarkan
tiada secantik bahasa untuk diluahkan
ia hanya bermain di jiwa kita
Akhirnya, kita hanya mampu sujud dengan airmata
lalu memohon:
“Ya hayyu Ya Qayyum Birahmatika Astaghith…”


Dari Anas r.a dia berkata bahawa Nabi s.a.w apabila mengalami suatu kesulitan, baginda mengucapkan doa berikut:

يَا حَيُّ يَا قَيُّومُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيثُ

Maksudnya: “Wahai yang maha hidup, Wahai yang maha berdiri, aku memohon pertolongan dengan rahmat-Mu” (H.R al-Tirmizi)

nota kecil: moga aku menjadi lebih tabah...damaikan lah hatiku dengan ketentuanMu...MySpace

kedamaian

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...