Followers

27.3.13

ღ♡ღ saat engkau menikahi aku.... ღ♡ღ

assalamualaikum wbt..

alhamdulillah masih di beri kesempatan untuk update blog yg dh lama sgt bersawangnye.. alhamdulillah alhamdulillah kpd ilahi rabbi yang memberi izin utk diri ini menghirup udara Nya... menikmati nikmat iman dn islam...

alhamdulillah lgi sekali bila sy sudah pun bergelar PUAN NORHAYATON HAZAI... ahliya/isteri kpd EN AZHAR ... allah2 Tuhan shj yg tau betapa gembiranya hati ini..Dia pernh menguji aku dgn kekecewaan untuk aku trs bangkit dr sebuah kisah cerita yang telah di lakarnya sang ilahi rabbi.. saat ijab dn kabul itu terlafaz..tak terhingga rase syukur aku pnjtkn pd sang Ilahi rabbi.. perkahwinan tanpa arwah bapak.. cukup buat suasana suram dgn kesedihan lbh2 lagi mak.. tp aku dh pun redha dn tabhkan hati. alhmdulillah mjls akad berjln dgn lncr.. =) walaupun dgn 2kali lafaz... hee.. nervous sgt agknye en suami..

saat abg ku ucpkan lafaz 'aku nikah kan dn kahwnkn akn dikau dgn adikku norhayaton hazai' allah masa tu Allh shj yg tahu ht dn perasaan sy... saat itu aku sedr bahwa aku sudah pun besar dn perlu berdikari tnpd menghrpkn abang2 aku lgi..-___- sedih...

aku pun tahu abg2 semua blm sedia lepaskan aku sbg 'adik' .. abg2 ku dn kakak ku..sesungguhnya adik korg dah pun besar insyaAllah.. aku akn lbh mtg dlm kehidupan..insyaAllah.. =') ayt plg menyentuh hati aku bila abg uda msg.. 'abang sedih adik abg dh besar' saat tu air mata aku berjujuran membasahi pipi.. ok.. aku menangis.. T_T

mak insan yg byk berkorban utk aku.. terlalu byk..tk termampu utk aku memblsnya...mak lagi lah mngs... sampai aku tk tahu nk describe kedaan mak aku... masa hntr walimah sambut menantu...nk balik mak lmbai aku smpai lah kereta hlg dr pndgn.. T_T luluh hati aku ...luluh..semoga Allah merahmati kalian semua.. =)


 kini berakhirlah pencarian cintaku... allah telah pun menulis nama AZHAR utk ku. Allah2... moga inilah cinta abadiku terakhir hingga ke syurga...







Berakhir sudah pencarian cintaku...
Jiwa ini tak lagi sepi
Hati ini tlah ada yang miliki
Tiba diriku dipenghujung mencari cinta
Diri ini tak lagi sepi
Kini aku tak sendiri

Aku akan menyayangimu

Kukan setia kepadamu
Kukan selalu disisimu seumur hidupmu


nota kecil : sayang abang hingga ke syurga.. =)




22.2.13

kerana dia seorang SAHABAT

assalamualaikum wbt..
norhayaton hazai hj warman


emm tiada tahu dari mana harus aku mulakan kata2... aku hanya mengikut rentak jari.. apa yang terlintas di hati.. itulah yang tertacap pada lembaran ini... hurmmm... aku menarik nafas dalam... seakan2 aku merasakan keperitan sama pd dirinya...


selalu aku mendambakan rasa ketenangan... kadang kala ketenangan itu aku robek sendiri dari sanubari seorang aku... aku menjadi tertunduk malu pd diriku sendiri... harus bagaimana aku mahu memujuk hati yang kian lama hilang kian dimamah rasa kelukaan... sungguh aku juga punya rasa.. rasa yang aku rindukan...rasa dari cinta sang RabbNya...aku terus menerus sahaja memujuk wajah hati luka ku.. memujuk nya dari terus memendam rasa yang tidak pasti mana hujungnya.. kehilangan masih terasa ..tersisa jelas pd relung hati... membuat aku mati sebelum sampai pd waktunya...



ingin saja aku laungkan pada dunia... tp untuk apa aku hebahkan rasa sakit ini... rasa yang membuncah dlm jiwa seorang aku... aku semakin lemah..lemah membawa perasaan ini... aku hny melihat dia berlalu pergi... pergi nya yang tak mungkin akan kembali..kerana dia menginginkan aku rasa dirinya sudah mati... mengapa harus engkau memaksa aku melupakan..sedang aku hanya seorang aku yang tidak betah berbicara tentang rasanya jiwa.... aku hny membiarkan kenangan... membiarkan derai ketawa kita terbang...terbang di bawa sang masa.... sungguh hati aku sangat terluka... terluka dengan anggapan yang kau ilusikan.. terluka dengan kesakitan yang kau sendiri ciptakan... aku memandang sayu.. susuk jiwa yang terluka...aku hny mampu membiarkan ianya hilang...hilang dimamah sang rasa.....


aku kematian kata... andai kematian yang engkau harapkan dari erti persahabatan... aku tidak mampu lagi menghalang.. sungguh aku amat terluka... engkau memaksa aku menganggap engkau sudah mati...dan meninggalkan aku bersama kenangan tanpa ada rasa yg singgah dalam wajah jiwa yang hampa... dan kini... telah aku redha.. pergilah engkau membawa sejuta kenangan bersama.. andai satu hari kau ingin kembali.. kembalilah...kerana aku adalah SAHABAT mu... 


betapa telah Engkau sang Rabb telah aturkan perkenalan sehingga membenihkan persahabatan dan telah Engkau pupuk ia tumbuh subur di hati kami.. namun andai hadirku menjadi ulat yang merosakkan antara dia denganMu..maka tidak ada tangguh aku berundur diri dalam hidupnya... kerana ya Tuhanku saat aku memohon teman yang menggemburkan iman dan Kau anugerahkan dia menjadi pohon singgahan agar rimbunannya menjadi teduhanku dari bahang kemarau kehidupan. bagaimana Kau meminta dia dariku kembali, sedang aku dan dia nyata milikMu.. padaMu kuserahkannya.. andai pengorbanan itu mahar keredhaan.. kerana saat Kau hadirkan pertemuan, telah aku redha untuk sebuah perpisahan...


nota kecil: wahai angin.. jika engkau berhembus lembut melaluinya..katakan padanya aku adik beradik dia selamanya..wahai air.jika engkau mengalir di sisinya..beritahu padanya aku mohon kemaafan atas segalanya..wahai bunga..jika engkau tumbuh mekar di sampingnya kau kirimkan wangian tanda terima kasih atas kehadirannya..wahai burung..jika kau terbang melintasinya..sampaikan kataku ini kepadanya..aku menyayanginya kerana Allah..

27.1.13

kerana hujan...

assalamualaikum wbt... =)




Seringkali hati kecil mengadu sakit, seringkali jiwa meratap hiba. Dugaan dan ujian yang bertimpa-timpa, kadangkala menewaskan semangat yang ada. Kadangkala kita berasa sendirian dan terasa betapa kita dipinggirkan. Ketika kita menyangka sudah tidak ada lagi yang bernilai dalam kehidupan dan yang kita lihat hanyalah jalan suram di hadapan.
Lantas kita marah kepada Tuhan, kita kecewa dengan ketentuan yang diciptakan. Kita menyalahkan takdir hitam dan saat itu sendu airmata mengaburkan kewarasan. Lalu kita hilang pertimbangan, di antara keimanan dan rasukan syaitan. Kita hanya nampak jalan mudah untuk melepaskan diri, lalu ada yang seringkali memilih kematian sebagai penyelesaian.

Pernahkah sekali kita memahami alam?

Mengapa Tuhan hadirkan pelangi selepas hujan?
Mengapa Tuhan tumbuhkan bunga selepas kering-kontang?
Hanya daripada benih hitam yang kusam, apabila disirami hujan lantas berbunga cantik. Maka tersenyumlah alam. Betapa indahnya aturan Tuhan.
Mengapa tidak ada hujan berpanjangan atau sinar mentari yang menyinari alam?
Mengapa harus ada putaran alam seperti hitam malam dihiasi bintang?
Mengapa untuk tidak ada sekaligus dalam satu masa?
Mengapa harus hilang sesuatu untuk sesuatu?

Jawapannya senang sahaja…

Kerana tidak ada kemanisan tanpa ada kepahitan, dugaan dan rintangan. Mengecapi kebahagiaan memerlukan pengorbanan. Setiap kesenangan akan ada bayaran. Contohnya, Tuhan hadirkan pelangi yang indah dan kicauan burung yang menyanyikan kedamaian selepas hujan.

nota kecil : “Dan terkadang, Yang kita takuti itu bukan realiti. Bukan hakikat. Bukan kenyataan. Tapi manusia. Cara mereka melihat.  Cara mereka mentafsir.Bahkan terkadang, bagaimana cara mereka menghukumi kita, Tanpa mahu tahu hal yang sebenarnya....

17.1.13

kerana labuhnya tudungmu..


assalamualaikum wbt....






Kerana tudung labuhmu yang ranum dicumbu mentari,
tudung labuhmu yang menari disiul bayu,
aku jadi hendak tahu-
apa kau tidak panas?
Apa kau tidak peluh?
Apa kau tidak serabut kepalamu dibalut bak bayi dibedung?
Di balik mekarnya senyummu tanpa dibaja gincu,
aku hidu bahagia,
aku baca redha.
Aku jadi hendak tahu-
apa kau tidak teringin bebas bermain?
Apa kau tidak teringin gaya terkini?
Apa kau tidak teringin wajah mulusmu dihias warni?
Di balik rendahnya penampilanmu dan tingginya penyerahanmu,
aku jadi kagum.
Hebat mahumu pada syurga yang belum ternampak, 
hingga buta pada dunia yang di kanan-kiri terlambak.
nota kecil : Sungguh aku jadi ingin tahu dan malu pada diriku sndiri….. ='(


dan mungkin..


assalamualaikum wbt... 



“Dan mungkin....
Mungkin sahaja,
Hatinya yang berubah itu ,
Bukan kehendaknya,
Bukan kemahuannya.
Mungkin,
Hatinya yang berubah itu,
Adalah jawapan bagi pertanyaannya pada Ilahi.
Petunjuk bagi istikarahnya pada malam hari.
Dan DIA lah yang memalingkan hati.
Memudarkan rasa.
Mencipta jarak dan kekok.
Kerana kita memang mahu yang terbaik menurut pengetahuan-NYA,
Bukan yang terbaik menurut kemahuan kita.
Maka Allah sedang memberi tanda…”


nota kecil : Nikmat yang paling berharga selepas nikmat Iman dan Islam, adalah memiliki SAHABAT yang soleh. Jika kamu mendapati kewujudan kasih sayang antara kamu dengannya, maka peganglah ia bersungguh-sungguh.


1.1.13

setahun yang dulu...

assalamualaikum wbt.. 


aku mahu sj kemam..kemam segala dan simpan rasa yang aku ada..kerana bagi aku jika aku luahkan rasanya tetap sama..walaupun aku kongsi rasanya juga tetap sama. aku jadi kematian kata..di mana kata-kata indah dr jiwa aku..yg sering membujuk aku sewaktu aku ketandusan...dimana...aku sendri tidak tahu kemana perginya ia...pergi di bawa angin lalu..tertunduk dan terus terdiam..sungguh rasa ini sangat membunuh..bukan saja jasad malah semangat serta kekuatan aku..detik ini bahasa jiwa ku membentak fikiran melontarkan resepsi muntahan rasa bahasa jiwa.


aku menampar wajah hancur jiwa ku..menengking ia untuk terus mati..aku puas berbuat begitu...seketika aku mendekatinya kembali...kejamnya aku..setelah membina..membiarkan ia mati..aku terus berjalan longlai menuju ke kaki langit..aku tidak mahu mati sebelum sampai waktunya..pergilah air mata..akan aku lepaskan air mata ini jauh...jauh..sejauhnya..
sehingga sepasang mata ini tak mampu lagi ingt pada hangat titisnya dahulu..
kisah perjuangan seorg aku menuntut pd sebuah pengorbanan..sebuah masa silam yg terpaksa aku bongkarkan..bersama menyusur liku derita di temani bahasa jiwa seorang aku.


hari ni.. setahun yang dulu.. aku masih merasai kasih syg darinya.. menjelang pagi.. sedikit demi sedikit dia pg dr kehidupan nyata ku..  setahun lamanya aku menanggung rasa rindu... menikam hati... menghenyak sanubari... aku masih belajar untuk menerima.. dn terus menerima.. kasih sayangnya masih terus mekar dlm hati... tawa ..gurauan senda nya..masih terbayng2 di mata...  ya allah rahmatilah arwah bapak.. tempatkan arwah bapak di kalangan mereka yang beriman dn beramal soleh..  sungguh aku sgt rindu kn dia... terkadang aku sgt cemburu melihat mereka2 yang mempunyai ayah.. aku menangis di dalam hati...menangis semahunya.. kerana apa... kerana aku tidak ada ayah.. kerana aku tidak lagi dpt merasai kasih syg seorang ayah.. kerana aku tidak mampu membls segala pengorbanan dia selama ni... bila aku lihat pkcik2 tua.. masih membanting tulang empt kert utk mencari sesuap rezeki.. hati aku bagai di renggut.. rasa sedih.. pilu... kemana hilng anak2 mereka... allah.. kalau lah mereka tahu betapa pedihnya hati kehilngn seorg ayah.. kalau lah mereka memahami bahsa sepi hati seorg ayah .. sungguh ya allah aku sgt rindukan senyuman arwah bapak sungguh ya allah aku sgt rindukn gurau senda arwah bapak.. allah.. temukan kami di syurgamu .. temukan kami disyurgamu ya allah.. 




ni lah satu2 nya gambar terakhir arwah bapak yang ada dalam simpanan aku.. jumaat terakhir bapak ... setelah itu... bapak pg jauh.. jauh meninggalkan aku.... semoga roh bapak tenang di sana.. nantikn adik di syurga... adik rindu kn bapak.. allah.. 

ayah aku rasa sunyi
sejak kehilanganmu di dunia ini
di saatku meniti
kejayaan ini

Ayah aku menyanjungi
jasamu yang terlalu agung buatku
tak dayaku membalas
jasa dan budimu

Tanpa kamu
hilanglah haluan hidupku
terasa siksanya di jiwa ini
Tak dapatku membalas jasamu
di dunia ini


nota kecil : Dia terus menerus memerhatikan aku.. menunggu waktu bila waktunya tibe.. segalanya akn aku tingglkn sepi.. sungguh kematian itu punya saat... 






29.5.12

Kenapa Pakai Purdah


Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Pengasih...

Nahmaduhu wanusalli wanusallim a'la rasulihilkareem...

Aishah, 19 tahun, pelajar, wanita muslimah yang berpurdah, namun bukan lah pelajar aliran pengajian islam ataupun "ustazah". Mengambil bidang matematik di UKM. Tahun pertama. Sering di gelar "ustazah" oleh rakan-rakan dek purdah yang dikenakan.

Kelas agama oleh ustaz Amirul yang hanya seminggu sekali itu baru berakhir, para pelajar mula beredar. Meninggalkan beberapa pelajar yang masih belum berhajat utk pulang. Termasuk lah Aishah.

"Erm Aishah, nak tanye sket, purdah tu wajib ke?" Nurul Aqilah, rakan baiknya yang duduk bersebelahan dengannya bertanya. "entahla~" jawab Aishah mudah. Kelihatan matanya mengecil. Tersenyum barangkali. "Aik? entah je? abes tu, Aishah pakai purdah ni sebab ape? saje suke2? ke nak nampak macam "ninja"? hehe.." gurau Aqilah. Sekali lagi mata Aishah mengecil.






"erm..ok lah..sebelum tu, Aishah nak tanya Aqilah dulu. Ape itu sunnah dan apa yang dimaksudkan dengan hukum sunat?" Aishah mengajak Aqilah untuk berfikir. "Alaah~ mudah jep, sunnah tu segala2nya dari Nabi saw, baik perbuatan, percakapan, dan semua la. dan utk hukum sunat, sume orang slalu cakap, buat dapat pahala, tak buat tak dapat pape~ kan2?"

"MashaAllah, hebat Aqilah ni. buleh jadi ustazah dah ni~ buleh ganti ustaz amirul.hehe." Aishah bergurau. "Ade2 je la Aishah ni. "Aqilah bersuara malu. "Gurau aje la..ok2..kite sambung balik eh.." Aishah mengembalikan perbincangan. "Betul sgt ape yg Aqilah cakap tadi. Pasal sunnah dan hukum sunat. Sunnah sememangnya segala yang bersandar kepada Nabi SAW, bermula dari cakap baginda, akhlak baginda, pakaian baginda hinggalah pemikiran baginda saw. Cuma ade sikit pembetulan pada definisi hukum sunat yang Aqilah kata tadi tu.."
"Eh salah ke? astaghfirullahalazim~" kerisauan Aqilah jelas terpancar. "Aishah tak kata salah, sebab Aishah bukan ustazah atau ahli hukum hakam, so, Aishah pun tak berani nak kata orang salah. Cuma Aishah ada pendirian berasaskan sumber yang Aishah sendiri yakin." Aqilah tersenyum kagum mendengar penjelasan Aishah yang sentiasa merendah diri.



"Alah, Aishah ni rendah diri pulak.. macam la Aqilah tak tau.. Aishah selalu ikut Ummi Aishah pergi belajar kitab.. Jadi, sememangnya Aishah hebat dalam hal2 agama~" Aqilah memuji Aishah. "segala Pujian kembali kepada Allah, Aishah cuma ikut sikit2 aje.." Aishah memujuk hati supaya tidak terkesan dengan pujian
tersebut.

"Ok2..sambung eh, yang pasal hukum sunat tu, Aishah pernah ditegur seorang ustazah. Dia cakap, sunat ini sebenarnya sunnah la. Jadi, sapa yang buat dapat pahala, sapa yang tak buat bukan sahaja tak dapat apa2. Tapi, dia juga turut rugi. Kan Allah dah sebut dalam surah al-'Asr, "setiap manusia itu dalam kerugian..". Cuba kalau Aqilah berniaga. Kalau tak dapat untung takpe lagi, sebab masih buleh mengembalikan modal, tapi kalau rugi? rasa macam dah tak nak berniaga dah kan? Itu baru definisi rugi oleh manusia, inikan pula definisi rugi dari yang maha Pencipta. Pasti dan pasti ia tak baek untuk kita." Hurai Aishah.

"Oooo..mcam tu eh. Betul2. Baru tadi Ustaz Amirul tegur budak2 datang lambat ke kelas menggunakan surah tu. hehe. ok2. erm..jadi, Aishah pakai purdah sebab hukumnya sunat la eh? buat dapat pahala, tak buat rugi..gitu?" Aqilah kembali bertanya. "Tak jugak~" sekali lagi mudah Aishah menjawab. "Pulak dah~ abes tu apa kena mengena dengan sunnah dan hukum sunat yang Aishah terangkan tadi?" Aqilah inginkan penjelasan.

"Sunnah dan sunat itu adalah jawapan untuk soalan Aqilah yang pertama tadi." Aishah menjelaskan. "Oh, jadi, hukum pemakaian purdah itu hukumnya sunat la eh?" Aqilah inginkan kepastian. ""Ya" pada Aishah, mungkin "tidak" bagi orang lain. Ada yang kata wajib, ada juga yang kata haram, macam2. tapi pada Aishah, ia tetap sunnah, siapa yang pakai purdah, ada ganjaran besar bagi nya. inshaAllah." Aishah menjawab. "Eh, tapi, sunnah kan apa yang dari Nabi saw...takkan la Nabi ....." Aqilah kelihatan cuba membayangkan sesuatu. Mungkin lelaki memakai purdah.

Aishah ketawa kecil, "memanglah Nabi saw tak pakai purdah sayang oi..tapi, isteri dan anak2 Nabi saw pakai niqab. Ikut sahabat dan sahabiyah itu juga sunnah, sebab mereka hanya melakukan apa yang Nabi saw redha dan mereka pasti akan tinggalkan apa yg Nabi saw larang. Kesannya, di dunia lagi Allah swt dah kasi "title" yang hanya di perolehi oleh ahli syurga di syurga kelak". " "title" ahli syurga? apa die?" Aqilah ingin tahu. "RadiaAllahu'anhu waradhu'anh (Allah redha ke atas mereka)" jawab Aishah.

"Oooo..Jadi, apa pulak jawapan Aishah utk soalan kedua tu? hehe" Aqilah tetap ingin tahu. "Oklah..senang je..sebab Aishah memilih untuk memakai niqab adalah kerana ia perintah Allah swt. itu jep." Aishah tenang menjawab. "Ooo. gitu eh? kalau camtu, buleh "share" dengan Aqilah tak dalil dalam Quran suh pakai purdah?" Aqilah kembali bertanya. Aishah terus membuka alQuran terjemahan yang sentiasa dibawakan bersama. "Ha, ini dia. Baca terjemahan ayat ni. surah al-ahzab, ayat 70-71."

"Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kamu kepada Allah dan ucapkanlah perkataan yg benar. Niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar." [Al-Ahzab : 70-71] .
"Eh Aishah, Aqilah tak nampak pun ada disebut pasal purdah? Aishah silap tunjuk kot~" Aqilah cuba mendapatkan kepastian. "Eh, tak lah. betul la tu. Aishah tak silap. Ok. cuba Aqilah bacakan untuk Aishah terjemahan ayat tu. "Aishah meyakinkan Aqilah. Lalu Aqilah pun membaca hingga selesai. "Ok, cuba baca ayat ke dua yang ada kat situ" pinta Aishah.

"Niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar." [Al-Ahzab : 71]
"Ok, kali ni, ulang ayat last yang ada diayat ke 71 tu." pinta Aishah lagi.

"Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."
Baca Aqilah sambil tersenyum kagum. "Dah dapat apa yang Aishah nak sampaikan?" tanya Aishah. "MashaAllah, mentaati Allah dan Rasul akan dapat kejayaan yang besar. Itu janji zat yang mencipta kita. Dialah yang mengetahui kejayaan sebenar buat kita. Bukan kejayaan biasa pulak tu. Allah janji kejayaan yang besar lagi~" Ulas Aqilah tanda kagum dan terharu.

"Yup~ itulah sebabnya Aishah memilih jalan ini. Sebab jalan inilah yang ada jaminan kejayaan oleh yang maha Pencipta. Biarlah orang kata Aishah "extremist" atau ape2 pun Aishah tak kesah, sebab ini lah jalan yang sepatutnya semua orang pilih. Iaitu jalan yang ditunjukkan oleh Nabi saw tercenta dan sahabat serta sahabiyah baginda. mereka itu manusia yang dijamin syurga. siapa lagi yang kita nak jadikan contoh kalau bukan mereka." tambah Aishah.

"Allah~lepas ni Aqilah pun pakai purdah jugak la! heee~" Aqilah memberi azam. "Amin ya Rab. suke sangat bila Aishah dengar Aqilah cakap camtu" Aishah mengambil hati. "hehehe...emm! baru Aqilah teringat. Aqilah pernah terdengar seorang ustaz bagitahu. Aqilah tak ingat pulak sama ada hadis atau pepatah. Tapi, ustaz tu bagitahu. Antara sifat ahli syurga adalah dia seorang yang lurus (bendul)" Aqilah cuba berkongsi ilmu. "Lurus? apa maksud Aqilah dengan lurus? " Aishah inginkan kepastian.

"Haaaa..."lurus" yang ustaz tu maksudkan ialah, ahli syurga ni, dia tak banyak songeh dalam mentaati perintah Allah swt. Bila dia tau itu perintah Allah swt, maka dia terus buat. tanpa berkira, memberi alasan dan mempertikaikannya. dan Aqilah nampak sifat ini ada pada Aishah! Hebatlah Aishah ni!" Aqilah mengagumi Aishah.

"Oooo..kire Aqilah nak kate Aishah ni "lurus" la eh?" Aishah bergurau. "Eh? Buleh jugak kot~ haha" spontan jawapan dari Aqilah. "Amboih~" Aishah mencubit manja bahu Aqilah. Kedua-dua mereka ketawa kecil. Tiba-tiba satu suara garau menerpa, "Ayoyoyo~ tak mau balik lagi ka~? semua orang sudah balek la..saya mau tutup ini bilik la~" tegur Pak Guard yang berbangsa India. Penat menunggu agaknya.

"Eh, sori uncle, ok, ok, kami dah nak balek dah ni..hehehe...jom Aishah~" Aqilah memberi respon kepada pak Guard tersebut. Mereka pun beredar bersama-sama.

nota kecil : "Beramallah kerana taqwa, bukan kerana fatwa" Semoga kalian istiqamah






kedamaian

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...